Sunday, August 03, 2008

Bikin Sepatu Orthopedic Untuk si Timmy

Memangnya kaki Timmy knapa?
Gini, ceritanya kita perhatiin kaki si Timmy kok seperti agak X gitu. Tapi gak ekstrim, jadi gak terlalu kelihatan abnormal and tadinya kita juga gak yakin kalo kakinya ada masalah. Ya tapi gimana ya...? Ya udah dibawa aja ke dokter Ucok Siregar, dulu si Lukas juga bermasalah dengan kakinya (agak O) and dia kita bawa ke dokter Ucok (ahli orthopedics - bedah tulang). Dokter Ucok ini sangat terkenal di Jakarta, mungkin juga se-Indonesia, karena banyak pasiennya yang terbang dari daerah ke Jakarta sekedar untuk kontrol saja, setelah itu langsung terbang balik lagi. Pasiennya banyak yang anak-anak, walaupun sebenarnya bukan khusus untuk anak-anak, tapi dr.Ucok terkenal karena piawai menangani masalah ortopedi anak-anak. Lukas aja sekarang sudah sempurna gak ada masalah setelah ditangani dr.Ucok selama hampir setahun. Beliau buka praktek di Pondok Indah (rumahnya), trus beberapa rumah sakit lainnya termasuk RS.Harapan Kita. Ya, kita perginya ke Harapan Kita karena deket dari rumah dan....ssst...biayanya lebih murah! Iya bener lebih murah, kalau ke Pondok Indah, sekali periksa bayarnya Rp 250rb tapi di Harapan Kita cuma setengahnya. Kenapa ya? Gak tau! Tapi kelemahannya di RS.Harapan Kita pasiennya dibatasi cuma 15 orang, dan beliau gak mau nunggu pasien, kalau gak ada pasien lagi (meskipun belum 15 orang), dokter Ucok langsung cabut! Tapi kayaknya gak pernah deh kejadian kayak gitu. Pasiennya selalu meluber terus!
Dulu waktu bawa Lukas (ke RS St.Carolus-sekarang katanya udah gak praktek disini), pernah kita daftar jam 19:00 (urutan no 50-an) and dapet diperiksanya sekitar jam 23:30-an, dan waktu itu masih banyak pasiennya lho setelah kita. Konon katanya sampai subuh, sampai pasiennya habis (sekitar seratusan). Tapi, ya bayarnya 250rb.
Kok jadi ngomongin dokter Ucok? Iya sih, 250rb kalo dikalikan 100 pasien aja jadi berapa ya..? Itu cuma di satu rumah sakit aja lho! Sehari, dr.Ucok bisa praktek di 2 atau 3 RS berbeda. Lha kok dr.Ucok lagi sih...
Jadi Sabtu, 26 Juli kemarin, Timmy kita bawa ke dr.Ucok. Katanya, memang ada sedikit X, cuma sedikit! Karena masih dibawah 2 tahun, baiknya disempurnakan aja, gitu katanya (menurut laporannya emaknya Lukas). Jadi harus pake sepatu khusus ni bu...gak perlu di rontgen dulu dok? Ah, gak perlu! Ini saya buat resep bikin sepatunya, nanti kalau udah jadi balik lagi ke saya! Gak ada obat, cukup pake sepatu aja. OK deh dok, kita udah tau kok dimana bikin sepatu khusus ortopedi yang murah dimana....dimana? Di YPAC, Hang Lekiu.
O ya, kalau mau cari dokter Ucok P. Siregar kesini (mungkin bisa membantu) :
  • Gedung Hijau I No. 15, Pondok Indah Tel : 021-7512225 / 021-7654615
  • RSAB Harapan Kita Tel : 021-5668284
  • RS. Medistra Tel : 021-5210200

Saya sengaja gak mencantumkan jadwal prakteknya, karena sering berubah sih. Yang pasti kalo ke dr.Ucok pasti ngantri, jadi harus sabar. Mungkin beliau buka praktek di RS lainnya selain yang diatas, jadi baiknya konfirmasi dulu sebelum datang.



Bikin sepatunya masih manual, tapi yang penting fungsinya berfungsi! Ya gak?






Dulu si Lukas pake sepatunya yang model tinggi begitu, gak tau knapa.

Timmy cool aja dipakein sepatu khusus, langsung lari-larian.

Di YPAC Hang Lekiu, bikin sepatu kayak si Timmy biayanya Rp.300rb.
Kalo yang model tinggi, sekitar Rp 1,5 juta sepasang.
YPAC ph.: 021-7243123/7206427

Nah, pulang dari YPAC kita ke Sarinah-Java store (satu gedung sama Jakarta Theatre) mau cari sepatu sekolah si Lukas (lagi ada diskon!) and sekalian cari makan siang. Makan pecel lele disamping Sarinah (jl.Sunda). Double lele pesenan papilukas itu Rp 22rb, hmm...maknyuus!

Di Sarinah ternyata gak ada sepatu yang cocok buat Lukas. Trus kita kejar ke Kemayoran (PRJ) aja deh, soalnya lagi ada diskon juga untuk sepatu kets merk Nike, Adidas, etc. Eh, ternyata di situ lagi ada pameran Jakarta Audiopro Expo. Sekalian liat-liat lah....

Anak gw yang satu ini kayaknya ada bakat dibidang musik.

Awalnya malu, setelah tune in, susah diajak kabur.

Wah, jadi pengen beli...sayang udah ketuaan and dang hadong khepeng bah!

Timmy lagi nonton percussion clinics dengan drumernya dari Brazil, ok juga tuh permainannya.

6 comments:

Ivan said...

There is no limit for the age if you want to, but talk about money is another way...... makin mantap aja tulisan-tulisannya, lebih detail dan menarik, jadi ngak ngerasa kalau awak jauh dari Indonesia ....... Salam Damai.

Anonymous said...

terima kasih yah papilukas untuk ulasan sepatu ortopedi, emang lagi butuh banget informasi bikin sepatu ortopedi dimana.
barusan ud catet alamat n no telp YPAC hang lekiu nya.
smoga diberkati.

papi lukas said...

Wah, senang juga tulisan di blog bisa jadi referensi. Semoga cepat sembuh. Regardrs

Anonymous said...

thanks ya informasinya, kebetulan anakku punya problem yg hampir sama, kakinya agak "O"...

Anonymous said...

Saya sedang mencari blog yg menulis ttg orgtua yg memiliki anak bentuk X. Kebetulan saya membaca blog anda dan istri anda mengenai Timmy. Anak saya mengalami bentuk kaki X jg dan saya baru berobat kemarin (saya rasa saya terlambat menyadarinya, anak saya berusia 3,5 thn). Dokter kami juga menyarankan memakai sepatu khusus. Yang saya ingin tanyakan adalah :
1. Selama Berapa tahun timmy menggunakan sepatu tersebut?
2. Bagaimana cara membujuk agar anak bisa memakai sepatunya seharian ya, setahu saya pasti tidak akan nyaman memakai sepatu sepanjang hari.
2. Apakah Timmy berhasil mengembalikan bentuk kakinya? Atau jika masih dalam pemakaian, apakah ada perkembangan perbaikan sedikit demi sedikit terhadap kakinya?
Saya benar2 khawatir sekali dgn anak saya, dan saya tdk ingin salah pilih dokter atau salah cara pengobatannya. Apakah ada saran dari anda mengenai bentuk kaki X ini?
Terima kasih atas jawabannya.

Anonymous said...

Setelah nangis semalaman kok baca tulisan papilukas jd lebih enteng.........anakku skrg kls 2 kaki nya agak tinggi sebelah di lampung cm ada 2 ortopedi dan sangkingkan tdk sempet nya aku blm ke ortopedi kr selain ke dr nya antri nya ampuuuuuuuun , jam prakteknya pun sm dgn jam ku cari tambahan duit